Heartline Network

JSS Dinilai Jadi Jembatan Terpanjang di Dunia

Jakarta - Rencana pembangunan Jembatan Selat Sunda sepanjang 29 kilometer jika terealisasi dinilai akan berpotensi menjadi jembatan terpanjang baru di dunia atau mengalahkan jembatan atas laut Akashi Kaikyo di Jepang dengan panjang bentangan tengah 1.991 meter. "Tak hanya terpanjang, JSS akan menjadi jembatan terdalam juga, yakni bisa menancap bawah dasar laut hingga 100 meter. Sedangkan jembatan laut Akashi Kaikyo Jepang hanya sekitar 60 meter saja," kata Ahli konstruksi bawah laut, Ben Usagani menjawab pers dalam rangka Simposium Arsitektur Jembatan Selat Sunda (JSS) pada 5 September 2013, di Jakarta, Senin. Ben menyebut, salah satu calon terkuat yang akan mendapatkan predikat jembatan atas laut terpanjang ialah Jembatan Messina di Italia dan diperkirakan akan dua kali jembatan Akashi Kaikyo. "Itu adalah yang terpanjang di dunia kalau di Italia tidak dibangun yakni `Messina bridge`," katanya. Jembatan Messina tersebut sudah lama didengungkan oleh Pemerintah Italia akan dibangun. Namun hingga sekarang, hal tersebut belum terealisasi. "Sudah 20 tahun didengungkan, tapi nggak jadi-jadi," katanya. Terkait dengan rencana simposium itu sendiri, dalam siaran pers, seperti dilansir Antara, Ikatan Alumni Arsitektur Institut Sains dan Teknologi Nasional dan Ikatan Alumni ISTN menyebut, berencana mengadakan simposium Arsitektur Jembatan Selat Sunda dan akan menghadirkan pejabat pemerintah hingga para profesional di bidang konstruksi sebagai pembicara. Kegiatan itu merupakan rangkaian peringatan ulang tahun program studi teknik arsitektur di Kampus Institut Sains dan Teknologi Nasional (ISTN), Jakarta yang telah berdiri sejak tahun 1950 sekaligus juga bentuk apresiasi dan dukungan para alumni terhadap rencana pemerintah dalam membangun proyek JSS itu. "Ini ulang tahun kita yang ke-30. Sedangkan kampus kita berdiri sejak 1950 didirikan oleh Professor Roossenno, beliau adalah bapak beton Indonesia. Dia pernah berujar, jika ingin menggabungkan Nusantara, bangunlah jembatan antar-pulau. Itu lah alasannya kita buat simposium ini," kata Ketua Perayaan 30 Tahun Teknik Arsitektur ISTN Mahisa Bayu Hanika. Selasa, 3 September 2013 | 11:55 WIB Editor:Agus Sunarya


Artikel Terkait

Mendapatkan Peluang Bisnis dari Segala Situasi

Sekarang ini semakin banyak bisnis startup baru yang bermunculan. Dari e-commerce hingga bisnis makanan kecil sekalipun, seperti cemilan. Pada kesempatan kali ini, program St...

The Heart of Fashion with Handy Hartono

Indonesia memiliki banyak kebudayaan, salah satunya adalah kekayaan akan kain tradisional yang berasal dari berbagai daerah Indonesia. Kain tradisional memiliki nilai seni yang tinggi. Saat ini kai...

Survei Pasar Sebagai Fondasi Berbisnis

Opini masyarakat merupakan suatu hal yang dapat membantu pebisnis dalam memasarkan produk dan jasa mereka. Oleh sebab itu, sebelum memulai sebuah bisnis, sangat perlu untuk melakukan survei pasar t...

Impactful Coaching

Apakah belakangan ini Anda sering mendengar kata coach, yang digunakan untuk menyebut seorang pelatih? Namun,  apa yang sebenarnya dimaksud dengan istilah coaching? Bagaimana...

Ide Bisnis Yang Melawan Mainstream

Menciptakan sebuah bisnis perlu adanya sebuah produk atau jasa yang menjual dan memiliki value. Bisnis yang dibentuk dengan value pasti akan mampu bertahan dalam jangka wangku yan...