Heartline Network

Pemilik Panti Asuhan Samuel Berencana Gugat Komnas Perlindungan Anak

JAKARTA — Samuel Watulinggas dan istrinya, Yuni Winata, berencana menggugat Komnas Perlindungan Anak ke Pengadilan Negeri Jakarta Timur. Gugatan tersebut didasari tindakan Komnas Perlindungan Anak yang memindahkan anak-anak panti asuhan mereka ke tempat lain. "Saya akan daftarkan gugatan di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, hari ini (Selasa, 4/3/2014) jam 10 pagi," ujar Cornellius Kopong, kuasa hukum Yuni Winata, Selasa dini hari. Dia mengatakan gugatan akan diajukan untuk Arist Merdeka Sirait. Menurut Cornellius, langkah mengambil anak-anak dari panti tersebut adalah tindakan melanggar hukum. Pasalnya, menurut Cornellius, badan seperti Komnas Perlindungan Anak tidak memiliki wewenang melakukan pemindahan semacam itu. "Yang berhak untuk eksekusi seharusnya aparat dan badan negara, mereka tidak berwenang," ujar dia. Secara terpisah, Komisi Perlindungan Anak Indonesia menyatakan, pengambilan dan pemindahan anak-anak dari panti asuhan Samuel adalah langkah yang tepat. ”Bukti sudah ada. Saat Arist Merdeka Sirait ke panti Samuel pun bersama polisi, jadi secara hukum sudah sah," kata M Ihsan dari komisi tersebut. Melihat kondisi anak-anak yang buruk, kata Ihsan, evakuasi itu justru adalah kewajiban Arist dan polisi sebagai upaya melaksanakan perintah undang-undang untuk melindungi anak-anak. Ikhsan juga berpendapat gugatan yang hendak diajukan Samuel tidak tepat. "Tindakan Arist sudah sesuai prosedur yang seharusnya," kata dia. Selasa, 4 Maret 2014 | 10:51 WIB Sumber: Kompas.com


Artikel Terkait

Mengenal Sosok Presiden Wanita Pertama Singapura

Ada yang unik pada pemilihan presiden Singapura tahun ini. Pasalnya, Singapura tidak perlu repot-repot menggelar pemungutan suara tahun ini.

Halimah Yacob, sang mantan Ketua Parlemen Singap...

Menilik Konflik Kemanusiaan di Rakhine

Konflik kemanusiaan terhadap etnis Rohingnya di Rakhine, Myanmar, kembali terjadi dan menjadi sorotan dunia internasional. Berbagai lapisan masyarakat di berbagai negara turut prihatin akan kondisi...

Dunia Kecam Uji Coba Nuklir Korut

Korea Utara (Korut) yang terkenal sebagai negara komunis, telah mendapat banyak kecaman dari internasional. Pasalnya, Korut telah menggelar uji coba nuklir terbarunya pada Minggu (3/9) yang lalu. U...

Memperingati HUT RI Ke-72, Polda Banten Gelar Istighosah Kemerdekaan

Dalam rangka memperingati hari kemerdekaan Republik Indonesia yang ke-72, Polda Banten menggelar acara Istighosah Kemerdekaan pada hari Sabtu (26/06/17) lalu. Acara dimulai sekitar pukul 20.30 dan ...

Perang Terhadap Provokasi Isu SARA

Saracen merupakan kelompok yang kerap menyebarkan ujaran kebencian (hate speech) dengan topik  isu berbau suku, agama, ras, dan antar golongan (SARA). Kelompok ini memiliki ribuan aku...