Heartline Network

Partisipasi Pemilu di Hong Kong Rendah Karena Caleg Tak Dikenal Pemilih

Jakarta - KPU telah melaksanakan pemungutan suara lebih awal di Hongkong pada Minggu (30/3) lalu. Dari data sementara, angka partisipasi di Hongkong tercatat masih rendah, salah satunya karena faktor tingkat pengenalan terhadap caleg yang rendah. Untuk diketahui, seluruh warga negara Indonesia di luar negeri hanya memilih caleg DPR RI yang ada pada Dapil DKI Jakarta II. Sementara untuk metode pemungutan suaranya ada 3 macam, yaitu di TPS, drop box, dan melalui pos. Di Hongkong, seperti dikutip dari detik, pemungutan suara bisa dilakukan dengan datang ke TPS atau bisa melalui pos. Namun rupanya meski dipermudah oleh KPU dengan cara tersebut, tingkat partisipasinya masih rendah. "Informasi kepada kami dari masyarakat, di Hongkong salah satu penyebab rendahnya partisipasi pemilih adalah mereka kurang mengenal para calon. Mereka juga merasa calon bukan berasal dari daerah asal mereka," kata ketua KPU Husni Kamil Manik usai acara "Introduction to The Indonesian Legislative Election 2014 Forum" di Hotel Borobudur, Jakarta Pusat, Selasa (1/4/2014). Dalam catatan KPU, jumlah pemilih di Hongkong mencapai 102.265 orang. Namun pemilih yang hadir ke TPS hanya 6.695 orang. Selain itu, ada 14.838 surat suara yang sudah dikirim dan masih ditunggu pengembaliannya. Husni mengatakan, persoalan tingkat partisipasi yang rendah akibat tak mengenal calon yang diusung dan merasa hak representasinya tak sesuai di DKI II akan menjadi evaluasi bagi KPU. "Ini jadi problem dan penting kamu komunikasikan dengan parpol," ucap mantan komisioner KPU Sumbar itu. Sementara komisioner KPU Arief Budiman, mengatakan secara kuantitatif partisipasi pemilih di Hongkong lebih besar dibanding pemilu 2009. Tapi secara persentasenya rendah. "Secara kuantitas, di Hongkong terjadi peningkatan jumlah pemilih karena pemilu 2009 tidak ada terobosan bhawa pemilu lebih awal," ucap Arief. "Jumlah pemilih pada 2009 sebanyak 790 sekian, partisipasinya hari ini sudah 6 ribu lebih. Dari sisi kuantitas lebih besar, tapi dari sisi prosentase mungkin angkanya masih kecil. Tapi upaya kami cukup berhasil (tingkatkan partisipasi pemilih-red)," imbuhnya. Selasa, 01/04/2014 15:55 WIB Sumber : Detik Editor : Agus Sunarya


Artikel Terkait

Mendapatkan Peluang Bisnis dari Segala Situasi

Sekarang ini semakin banyak bisnis startup baru yang bermunculan. Dari e-commerce hingga bisnis makanan kecil sekalipun, seperti cemilan. Pada kesempatan kali ini, program St...

The Heart of Fashion with Handy Hartono

Indonesia memiliki banyak kebudayaan, salah satunya adalah kekayaan akan kain tradisional yang berasal dari berbagai daerah Indonesia. Kain tradisional memiliki nilai seni yang tinggi. Saat ini kai...

Survei Pasar Sebagai Fondasi Berbisnis

Opini masyarakat merupakan suatu hal yang dapat membantu pebisnis dalam memasarkan produk dan jasa mereka. Oleh sebab itu, sebelum memulai sebuah bisnis, sangat perlu untuk melakukan survei pasar t...

Impactful Coaching

Apakah belakangan ini Anda sering mendengar kata coach, yang digunakan untuk menyebut seorang pelatih? Namun,  apa yang sebenarnya dimaksud dengan istilah coaching? Bagaimana...

Ide Bisnis Yang Melawan Mainstream

Menciptakan sebuah bisnis perlu adanya sebuah produk atau jasa yang menjual dan memiliki value. Bisnis yang dibentuk dengan value pasti akan mampu bertahan dalam jangka wangku yan...