Heartline Network

Wakil Gubernur Lampung Audiensi Bersama SKPD Pemprov Lampung

HeartlineFm, Bandar Lampung - Lampung perlu melakukan terobosan teknologi baru dalam mengembangkan sistem irigasi di sektor pertanian. Demikian disampaikan Wakil Gubernur Bachtiar Basri ketika menggelar diskusi terkait permasalahan irigasi dan peningkatan hasil pertanian yang ada di wilayah Lampung di Ruang Kerjanya, Senin (14/11/2016).

Dijelaskan Kabag Humas Pemprov. Lampung Heriyansyah, Dalam diskusinya Wakil Gubernur Lampung Bachtiar Basri mengatakan, bahwa pembangunan perekomonian di Provinsi Lampung masih didominasi oleh sektor pertanian. Menurutnya hal ini terbukti dari tercatatnya produksi padi di Lampung yang terbesar no. 2 di Sumatera dan terbesar ke-7 nasional.

Namun demikian, di wilayah Lampung masih terdapat wilayah tertentu yang sulit untuk memperoleh air, terutama di wilayah-wilayah pertanian. Sehingga para petani di daerah tertentu sangat kesulitan untuk menyiram tanamannya.

Untuk itu pihaknya berharap di Tahun 2017 mendatang, Pertanian di Provinsi Lampung dapat menerapkan Pompa Air Tanpa Motor (PATM) sebagai salah satu upaya untuk mengairi wilayah pertanian guna memperoleh hasil yang maksimal serta meningkatkan perekonomian masyarakat di Provinsi Lampung.

"Lampung membutuhkan terobosan baru. Diharapkan kedepan Lampung dapat menerapkan Pompa Air Tanpa Motor di tahun 2017 dengan persetujuan Gubernur Lampung. Terutama PATM juga dapat berguna untuk menjaga kestabilan air, sehingga tidak ada air yang terbuang percuma. Sebelumnya PATM ini sudah diterapkan di wilayah Garut dan Gunung Kidul", ujarnya.

Lebih lanjut Wakil Gubernur Lampung Bachtiar Basri menjelaskan selain untuk irigasi, PATM ini juga berguna sebagai pembangkit listrik dimana wilayah Lampung yang masih kekurangan listrik dapat diterapkan PATM tersebut dan dapat menjadi salah satu alternatif energi terbarukan.

Ditambahkan oleh Kabag Humas Heriyansya, guna penerapan teknologi tersebut berjalan maksimal Wakil Gubernur beserta jajarannya akan melakukan survey di wilayah pertanian tadah hujan di Tulang Bawang Barat, besok (15/11/2016).

Dalam acara diskusi ini dihadiri oleh Kepala Dinas Pertanian, Kepala Dinas PU, Kepala Badan Koordinasi Penyuluh dan Kepala Badan Ketahanan Pangan. (Rls)


Artikel Terkait

Ada Apa Dengan Cinta?

Bertepatan dengan momen hari kasih sayang atau yang lebih populer dikenal dengan sebutan valentine’s day, Heartline Radio Tangerang kembali mengadakan program siaran Heartline Co...

Prakiraan Cuaca Ibukota dan Sekitarnya

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menginformasikan bahwa, dalam dua hari ke depan hingga Rabu (15/02/17), ibukota dan sekitarnya akan diguyur hujan berpotensi sedang hingga lebat...

The Rise Of Servant Leadership

Di segala lini kehidupan, manusia dituntut untuk melayani. Baik secara profesional maupun dalam keseharian, manusia akan ikut serta dalam perannya untuk melayani ataupun dilayani.

Dalam ran...

Siap Merayakan Imlek??? Yuk Intip Makna Pernak-Pernik Khas Imlek?

Masyarakat keturunan Tionghoa sedang bersiap menyambut perayaan tahun baru Imlek. Di Indonesia sendiri, tahun baru Imlek 2568 jatuh pada hari Sabtu tanggal 28 Januari 2017. Perayaan tahun baru Imle...

AKHIRNYA TERUNGKAP! Inilah Rahasia Bisnis Orang Tionghoa

Etnis Tionghoa adalah contoh bangsa pendatang yang sukses di Indonesia. Sejarah mencatat bahwa etnis Tionghoa banyak mendominasi berbagai sektor penting di negara ini, diantaranya: pemerintahan, pe...