Heartline Network

Mengobarkan Semangat Berbagi

Ada yang spesial setiap tanggal 30 Mei, pasalnya hari ini merupakan Hari Memberi. Lantas, apakah pemberian yang paling berharga itu?

Kahlil Gibran pernah menulis bahwa, “Pemberian yang paling berharga bukan dari hartamu, tapi pemberian dari hidupmu.”

Begitu juga sejarah yang telah mengajarkan kita bahwa, seseorang yang rela mempertaruhkan hidupnya dan rela mengorbankan hidupnya untuk orang lain, itulah pemberian yang terbesar yang pernah ada di muka bumi.

Ada orang yang berpikir bahwa untuk dapat berbagi, haruslah menunggu sampai mampu. Lantas kapankah Anda merasa mampu? Ironinya, justru ketika seseorang merasa mampu, ia memiliki kecenderungan untuk melupakan hal berbagi dengan sesamanya.

Ditemui saat siaran bincang pagi di Radio Heartline dengan tajuk program Heartline Coffee Morning pada Selasa, 30 Mei 2017, Djoko Kurniawan selaku Senior Business Consultant menekankan, “Jangan tunggu besar untuk berbagi! Kadangkala pebisnis lupa bahwa bisnis dibangun dari kinerja karyawan”. Padahal menurutnya, ketika owner bisnis mau berbagi, karyawan akan merasa dimanusiakan, sehingga kinerja karyawannya akan baik dan loyal.

Hal yang senada juga diungkapkan oleh PM. Susbandono selaku Senior Advisor BOD Star Energy, Ltd. Ditemui dalam program yang sama di Gedung Heartline Center pagi ini, mengatakan bahwa, “Hendaklah memberi bukan dari kelebihan kita, tetapi memberilah dari kekuranganmu”.

Berbagi ataupun memberi bukanlah perkara yang mudah, namun bukan tidak mungkin dilakukan. Seperti yang diungkapkan oleh seorang Parenting Expert, Holy Setyowati Sie, “Memberi akan mudah dilakukan jika diajari dari kecil, bahwa ada rasa bahagia setelah melakukannya”.

Dalam hal berbagi ataupun memberi, sebaiknya juga tidak dilakukan atas dasar keinginan untuk mendapat sesuatu. “Jangan memberi karena ingin mendapat sesuatu. Memberilah karena values, seperti halnya hormat pada orang tua,” ujar Susbandono. Lebih lanjut, Beliau mengingatkan bahwa jangan berhitung saat memberi. Jika setelah memberi ternyata kita mendapat berkat lebih dari Sang Pencipta, Ia mengungkapkan bahwa itu merupakan bonus yang harus disyukuri.

Tidak harus menunggu kaya, untuk dapat memberi. “Milikilah mental kelimpahan! Ciri orang yang memiliki mental ini adalah, ia tidak takut untuk memberi, apapun kondisinya,” tutup Susbandono. Beliau mengatakan bahwa dengan memiliki mental kelimpahan, seseorang akan merasa kuat, mampu, dan bersyukur karena dapat memberi atau berbagi sesuatu yang penting dari apa yang dimilikinya untuk orang lain.

Rangkaian program bincang pagi itu juga terlihat hidup dengan penampilan spesial dari LUSITA, seorang penyanyi muda cantik, asal Balikpapan. Bernaung dibawah label Ina Musik, LUSITA tampil menyanyikan single “Cinta Bukan Bisnis” dan beberapa lagu yang sangat merdu dinikmati lainnya. (HL/IL)


Artikel Terkait

Presiden Jokowi dan Wapres JK Kompak Kenakan Pakaian Adat Saat Sidang Tahunan MPR

Ada penampilan yang unik dari Presiden Republik Indonesia (RI) Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla, pada sidang tahunan MPR. Pasalnya, kedua figur pemimpin negara Indonesia ini, kompak menge...

Ironi Kelangkaan Garam Nasional

Terjadi kelangkaan pasokan garam di sejumlah pelosok tanah air. Salah satu penyebabnya dinilai karena anomali cuaca yang buruk akibat tingginya curah hujan, padahal seharusnya Indonesia sudah masuk...

Otoritas Keamanan Australia Sukses Gagalkan Teror Bom Pesawat

Otoritas keamanan Australia telah suskes menggagalkan rencana teror untuk meledakan sebuah pesawat komersial dengan menggunakan bom rakitan dan gas beracun. Bom tersebut diketahui telah dirakit men...

Waduh, Utang Pemerintah RI Naik Lagi!

Utang pemerintah Indonesia per akhir Juni 2017 tercatat mencapai Rp 3.706,53 triliun. Jika dibandingkan pada bulan Mei 2017, angka ini terbilang naik 34,19 triliun.

Sebagian besar utang pem...

E-mail Presiden Jokowi Dicatut

Tindak kriminalistas nampaknya tak pernah absen di dunia. Tidak pandang bulu, tindak kriminalitas dapat memburu dan menimpa siapa saja.

Kali ini bahkan Presiden Republik Indonesia Joko Wido...